Mudahkan Peternak, Robot Ini Dilatih untuk Hilangkan Gulma di Ladang

Robot untuk hilangkan gulma di ladang. (Istimewa)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Kamis, 4 November 2021 | 20:50 WIB

Sariagri - Gulma menjadi masalah besar karena memakan tempat dari tanaman di ladang yang memberikan nutrisi terbaik bagi sapi. Ini mungkin terdengar seperti tugas sepele tetapi membutuhkan banyak usaha untuk mengenali rumput liar pengganggu ini. 

Untuk memudahkan peternak, sekelompok ilmuwan menciptakan robot yang dapat menghilangkan gulma. Basis data gambar besar membentuk dasar untuk pelatihan robot yang di masa depan akan menghilangkan gulma yang tidak diinginkan dari padang rumput. 

Di masa depan, robot seukuran mesin pemotong rumput besar akan membantu petani organik menghilangkan gulma dari padang rumput.

Tidak mudah untuk membedakan gulma hijau dari rumput di lapangan, tulis Anne Kirsten Frederiksen dalam siaran persnya seperti dilansir dari Innovation Origins.

"Awalnya, kami mengambil banyak foto di tiga petani organik. Itu adalah foto tanaman dermaga dan daunnya serta padang rumput yang berbeda untuk digunakan sebagai latar belakang,” jelas Ronja Güldenring, DTU Electrical Engineering, yang mengepalai proyek tersebut.

“Langkah selanjutnya adalah membuat banyak kombinasi foto sehingga muncul dok dengan latar belakang yang berbeda. Ini mungkin foto yang diambil di bidang yang berbeda, waktu yang berbeda dalam sehari, waktu yang berbeda dalam setahun, dll., ”imbuh Güldenring.

Tujuan dari bulan-bulan pertama pekerjaan fotografi adalah membuat database dari beberapa ribu gambar berbeda dengan kombinasi tanaman dermaga dan latar belakang. Sejumlah besar foto diperlukan untuk memiliki dasar yang cukup untuk melatih robot dalam mengenali dan menemukan rumput liar dalam kondisi yang sangat berbeda.

"Misalnya, hujan atau embun pagi berarti mungkin ada tetesan air di daun dermaga yang memberikan pantulan kamera yang tidak diinginkan. Robot juga harus bisa memperhitungkan hal ini,” kata Ronja Güldenring.

Ia sekarang akan mulai melatih robot dengan bantuan kamera yang dipasang di atas dan kamera lain yang dipasang di bawah 'cangkang' robot agar dapat mengenali dan menemukan rumput liar di padang rumput. Ketika ini telah berhasil dicapai, robot akan dilengkapi dengan instrumen yang dapat menghancurkan gulma dengan menggunakan teknik berbasis laser atau sengatan listrik.

Güldenring telah menerbitkan semua data gambarnya sehingga peneliti lain dapat menggunakannya dalam pekerjaan mereka karena mahal dan memakan waktu untuk mengumpulkan data sebesar itu.

Para peternak sapi perah yang telah menyediakan padang rumput untuk fotografi yakin bahwa robot itu akan menjadi hal yang baik. Hal ini membuat Güldenring senang dan berharap bahwa proyek ini dapat berkontribusi pada transisi hijau dengan memungkinkan lebih banyak lagi peternak sapi perah konvensional untuk mengolah ladang mereka secara organik di masa depan.

Manajer proyek, Lazaros Nalpantidis, juga positif tentang kemungkinan tersebut. “Sektor pertanian telah melangkah jauh dengan penggunaan sistem otonom, yang paling tidak terkait dengan semakin sedikit orang yang dipekerjakan di sektor ini,” kata dia.

Lazaros Nalpantidis menekankan dalam hubungan ini bahwa beberapa kemajuan teknologi baru telah memungkinkan pengembangan robot baru. “Pengenalan jaringan 5G telah membuat koneksi nirkabel lebih stabil dan dengan akses ke data dari satelit Galileo baru juga memungkinkan untuk menetapkan posisi yang tepat dari gulma dalam beberapa sentimeter terhadap penyimpangan sebelumnya hingga beberapa sentimeter. meter,” kata Lazaros Nalpantidis.

Baca Juga: Mudahkan Peternak, Robot Ini Dilatih untuk Hilangkan Gulma di Ladang
Kurang Tenaga Kerja, Pemerintah Selandia Baru Danai Proyek Pengembangan Robot Pemanen Asparagus

Robot baru ini sedang dikembangkan dalam proyek UE yang melibatkan beberapa mitra termasuk Wageningen UR di Belanda yang dianggap sebagai salah satu universitas terkemuka dunia dalam penelitian pertanian. 

Mulai tahun 2022, DTU akan bekerja sama dengan mitra proyek lainnya untuk menggabungkan berbagai teknologi untuk digunakan dalam robot, yang kemudian akan diuji lebih lanjut. 


Video Terkait