UGM Pamerkan Aplikasi Penyuluh Pertanian di Hadapan Presiden Jerman

Presiden Jerman, Frank-Walter Steinmeier saat mendengar paparan mengenai aplikasi penyuluhan pertanian. (UGM)

Editor: M Kautsar - Senin, 20 Juni 2022 | 19:00 WIB

Sariagri - Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada mengembangkan aplikasi penyuluhan dan komunikasi pertanian berbasis digital yang dinamakan Desa Apps. Nama aplikasi tersebut merupakan singkatan dari Digital Extension Society for Agriculture ini yang resmi diluncurkan pada tanggal 19 Desember 2016 lalu.

Aplikasi ini menawarkan fitur-fitur yang membantu para petani meningkatkan kualitas usaha tani. Fitur-fitur yang ada adalah tanya jawab, artikel, catatan tani, info cuaca, info toko, info kantor, dan pasar.

Hingga 16 Juni 2022, aplikasi Desa Apps memiliki lebih dari 14.900 pengguna di seluruh Indonesia. Selain itu, Desa Apps UGM juga rutin menyelenggarakan program webinar series 'Bincang Desa (BISA)' yang hadir setiap 2 minggu sekali. Untuk meningkatkan layanannya, saat ini Desa Apps dikembangkan menjadi sebuah aplikasi berbasis website (Web App) bernama ‘Lentera DESA’ sebagai platform edukasi dan pelatihan online di bidang agrokompleks sehingga lebih mudah dijangkau oleh siapapun dan dimanapun, serta mampu menjangkau lebih banyak pengguna dengan waktu dan biaya yang jauh lebih efisien.

Presiden Jerman, Frank-Walter Steinmeier, pada Jumat (17/6) lalu menyaksikan aplikasi Desa Apps yang dipamerkan di Balairung saat kunjungan Steinmeier ke kampus Universitas Gadjah Mada. Manager Operasional Desa Apps UGM, Nurul Trya Wulandari, kepada Frank-Walter Steinmeier, mengatakan Desa Apps saat ini dikelola oleh Fakultas Pertanian UGM yang berfokus pada upaya peningkatan kapasitas sumber daya manusia di sektor pertanian.

“Bidang yang menjadi perhatian Desa Apps UGM adalah seputar agrokompleks. Aplikasi Desa Apps ini dapat digunakan oleh petani untuk melakukan konsultasi pertanian dengan penyuluh dan ahli di bidangnya baik pertanian, perikanan, dan peternakan, maupun dengan sesama petani,” kata Nurul.

Dekan Fakultas Pertanian UGM, Jaka Widada, menuturkan  selain meninjau produk Desa Apps UGM, Presiden Jerman juga meninjau produk riset yang lain yakni GamaAlgin-F dan Pupuk Hayati Bacillus Plus. Dia menjelaskan bahwa GamaAlgin merupakan produk imunostimulan untuk ikan dan udang yang berfungsi untuk meningkatkan kekebalan ikan dan udang. 

“Produk ini hasil formulasi alginat yang telah dikembangkan oleh Departemen Perikanan UGM untuk mendapatkan teknologi aplikasi alginat sebagai imunostimulan pada ikan,” kata Jaka Widada dalam rilis yang dikirim ke wartawan, Senin (20/6).

Selain GamaAlgin-F, Fakultas Pertanian juga memiliki produk GamaAlgin-S yang dikembangkan sebagai produk imunostimulan dari hasil formulasi alginat Sargassum sp. Kandungan multivitamin dan asam amino pada alginat Sargassum sp tersebut potensial mencegah penyakit virus pada budi daya udang vaname. “Riset ini dikembangkan karena banyaknya serangan penyakit pada udang jenis tersebut,” paparnya.

Alginat merupakan polisakarida yang berasal dari rumput laut coklat, khususnya Sargassum sp. Alginat berfungsi sebagai immunomodulator yaitu dapat menstimulasi kekebalan nonspesifik ikan maupun udang. Pada Sargassum sp, memiliki kandungan alginat relatif tinggi, mencapai 40,3 - 61,4%. “Saat ini jumlahnya sangat melimpah di perairan Indonesia, tetapi pemanfaatannya masih sangat rendah,” paparnya.

Sedangkan pupuk hayati Bacillus Plus merupakan salah satu produk hasil penelitian yang dipamerkan pada Presiden Jerman, Frank-Walter Steinmeier, dan rombongan. Pupuk Hayati ini adalah satu jenis pupuk yang mengandung mikroorganisme hidup. Jenis mikroorganisme yang dimanfaatkan adalah bakteri genus Bacillus. “Perannya dalam memacu pertumbuhan tanaman sangat baik, bakteri ini dimanfaatkan sebagai pupuk hayati cair. Bakteri ini dapat membantu dalam pemanjangan akar, pertumbuhan daun dan batang, serta pertumbuhan bunga dan buah,” katanya.

Seperti diketahui, usai meninjau stand pameran milik Fakultas Pertanian UGM, Steinmeier mengikuti diskusi bertajuk 'Food Security, Global Challenges, and Dependencies' di ruang Balai Senat UGM. Dalam pemaparannya, ia mengatakan bahwa negaranya merupakan salah satu pendukung utama Program Pangan Dunia atau World Food Programme (WFP). 

Baginya, hal ini bukan sesuatu yang perlu dibanggakan lantaran dukungan macam ini sudah sepatutnya diberikan oleh masyarakat internasional. Steinmeier berujar, Pemerintah Jerman, saat ini mempunyai kesiapan serta kepedulian untuk membantu negara-negara dunia dalam menghadapi krisis pangan.

Video Terkait