Traktor Listrik, Inovasi Penginderaan dan Kecerdasan Buatan

Traktor elektrik buatan Monarch Tractor. (Istimewa)

Editor: M Kautsar - Selasa, 5 Juli 2022 | 11:30 WIB

Sariagri - Perusahaan otomotif di dunia sedang berlomba membuat mobil listrik yang ramah lingkungan. Tapi, inovasi tak hanya mobil, beberapa pabrikan di dunia membikin traktor dengan tenaga listrik.

Dilaporkan CNET, sebuah perusahaan traktor berpikir bahwa revolusi semacam itu lebih masuk akal di pertanian. Kendaraan Monarch Electric Tractor menerapkan teknologi tersebut untuk pekerjaan yang lebih berharga dan lebih sering daripada yang dilakukan oleh mobil kami, mengumpulkan data sepanjang jalan yang mereka yakini akan meningkatkan kualitas makanan.

"Pertanian bagi saya jauh lebih masuk akal ketika saya melihat teknologinya," kata CEO Monarch Tractor Praveen Penmetsa dikutip Selasa (5/7/2022). "Teknologi listrik, otomatis, dan cerdas benar-benar mendapat tempat di bidang pertanian."

Penmetsa berakar pada mobil listrik berperforma tinggi tetapi selalu menemukan dorongan untuk mobil otonom yang terhubung sebagai jangkauan. "Ini adalah lingkungan yang jauh lebih terkendali. Ini masalah yang lebih bisa dipecahkan sekarang."

Sementara pengamat biasa mungkin fokus pada nol emisi dan kurangnya pengemudi yang dibutuhkan untuk apa yang disebut Penmetsa sebagai pekerjaan "membosankan, kotor, dan berbahaya".

Ide besarnya adalah penginderaan dan data. Monarch berharap traktornya menjadi platform untuk aplikasi dan AI yang menggunakan pengumpulan data visual dan perekaman proses mendetail untuk menghasilkan panen yang lebih baik tanpa harus menambahkan teknologi drone atau satelit yang belum ada di sebagian besar peternakan.

"Traktor berada di pusat hampir setiap operasi di pertanian," kata Penmetsa. "Itu menjadikannya platform logis untuk mengumpulkan data."

Ini juga bisa berarti petani bisa beralih dari mengemudikan satu traktor menjadi pengelola beberapa traktor, memasang alat, memprogram perilaku baru, dan mengawasi pengisian daya dan pemeliharaan hidraulik di seluruh armada. Seperti banyak aplikasi robotika, pemiliknya masih harus mengangkat tenaga kerja manusia dan membuat pengawasan terhadap teknologi.

Traktor Monarch dasar memiliki daya 40 tenaga kuda terus menerus dan bisa mencapai 70 puncak. Tidak seperti mobil listrik, traktor Monarch memiliki roda gigi.

Baca Juga: Traktor Listrik, Inovasi Penginderaan dan Kecerdasan Buatan
Genjot Produktivitas Pertanian 2021, Kementan Siapkan 34.356 Unit Alsintan

Semua kontrol di kabin diimplementasikan dengan kabel sehingga dapat dideteksi dan diotomatisasi. Traktor akan bekerja selama 10 jam dengan pengisian daya atau hanya enam jam selama operasi beban tinggi.

Pengisian ulang membutuhkan waktu 4 hingga 5 jam pada koneksi Level II. Setiap petani harus memutuskan seberapa baik siklus kerja listrik sesuai dengan pekerjaan mereka. Perusahaan tidak mempublikasikan spesifikasi torsi atau kapasitas baterai.

Video Terkait